Thursday, May 31, 2007

ANGGAPAN YANG MEMBIUS

Sebelumnya, saya ingin berterimakasih kepada mas agung dan mama rafi atas tanggapannya pada tulisan terdahulu (Siapa yang anda ajak 2)

Ada yang pernah ikut reuni? Bareng temen se-SD, SMP, SMA, atau organisasi dimana kita dulu pernah gabung disana? Saya yakin kita semua pernah, minimal pas ngumpul bulan ramadhan. Nah biasaya pas pertemuan kayak gitu suka ada temen kita yang jadi pusat perhatian. Nah, kemaren-kemaren saya pertama kalinya dalam hidup mengalami hal tersebut.

Saya yang asalnya nobody, mendadak dangdut, eh, mendadak dianggap makhluk sukses HANYA karena profilnya pernah dimuat sebuah media regional sebagai mahasiswa yang memulai bisnis sambil kuliah.

Dianggapnya saya udah bisa mandiri secara finansial dan banyak duit (Amien). Dianggapnya saya udah jago dalam seluk beluk dunia persilatan, eh, perbisnisan (Amien). Dan parahnya, mereka menganggap ”kantor” dimana saya ngontrak adalah sebuah tempat yang mentereng dan diisi oleh banyak pegawai (Amien). Hidup pak Amien, lho !?

Ok lanjut, nah, jelas aja saya serba salah dong,
Dibilang seneng, iya...da hati mah ngga bisa dibo’ongin
Dibilang malu, iya banget... da kenyataannya jauh pisan

Mungkin emang gitu kali ya tabiat segelintir *saya tidak mau meng-generalisir* masyarakat kita. Bener-bener menilai orang SEPENUHNYA dari tampilan luar.

Padahal aslinya, kuliah masih dibayarin mami papi, cieh mami papi gitu loh!
Usaha belum ada izin resmi, masih underground
Pencatatan keuangan masih di buku sinar dunia, belum pake software
Ukuran kantor cuma sekitar 3 meter persegi, dibatesin lakban item
Itupun numpang di sebelahnya tukang fotokopi
Meja satu, kursi tiga, lemari satu, cuma itu inventarisnya
Pendapatan? Masih gedean pengajar daripada saya, jauh

Dimuat di koran pun bener-bener bukan sesuatu yang saya ikhtiarkan. Ceritanya saya pernah bikin sebuah pelatihan dasar tentang keislaman. Ternyata salah seorang pesertanya adalah wartawan muda. Selepas pelatihan tersebut, kami jadi sering ketemu bareng di pengajian. Sampai pernah itikaf bareng. Akhirnya ditawarin deh buat diwawancara. Masa nolak...Nah, gitu prosesnya, bener-bener Allah yang ngatur itu mah. Bukan karena prestasi saya.

Tapi harus diakui, diantara harta tahta wanita, kelemahan saya ada di tahta. Makanya saya bersyukur masih Allah kasih temen dan sobat deket yang JAUUUH lebih prestatif dari saya. Mau akademisnya, mau kepemimpinannya, mau kesolehannya, mau kegantengannya *Plis dong*

Selain itu saya bersyukur karena tiap Kamis bada Isya di 102.7 FM, Aa Gym terus istiqomah selama sekitar duapuluhan tahun ngisi kajian ma’rifatullah. Luar biasa ya, bisa istiqomah duapuluh tahun walau badai fitnah terus menghadang. Subhanallah...

Salah satu esensi dari tausiyah beliau yang pekan kemaren menurut saya adalah bahwa

ANGGAPAN ORANG LAIN ITU SAMA SEKALI TIDAK MENAMBAH MAUPUN MENGURANGI KEMULIAAN KITA

Intinya mah walaupun...

Orang nganggap kita pinter, kita ngga bakalan nambah pinter tuh
Orang nganggap kita bodo pun, IQ kita ngga mungkin ngurangin
Orang nganggap kita soleh, belum tentu Allah nerima amal kita
Orang nganggap kita ahli maksiat pun, catetan amal soleh kita ngga bakal hilang
Orang nganggap kita kaya, ngga bakal tuh harta kita nambah
Orang nganggap kita miskin pun, ngga mungkin bikin rezeki ngurangin

Jadi waspadalah, yang namanya ”anggapan” itu sangat berbahaya. Bisa membius, membuat kita berhenti belajar, berhenti beramal, karena merasa puas setelah dapet pujian atau bahkan merasa putus asa karena anggapan negatif orang.

Hidup mah, biasa-biasa aja lah.
Kan katanya manusia itu
berasal dari setetes mani,

akhirnya jadi bangke,
kemana-mana bawa tai

So, masih pantes buat sombong, pamer, pengen eksis?
Cape deh...

3 comments:

Muhammad Ilham said...

Bener kang agah. Hanya saja sebagian masyarakat kita mmng masih nilai sesuatu dari penampilan luarnya saja. Tapi menurut ane sih, ga salah sepenuhnya juga kok,hehehe. Kalo mo ngajak ke kebaikan, satunya kucel satunya rapi tentunya lebih 'rapat' ke yg rapi yak? hehehe, nyambung nda?
JazakaLlah taujihnya.

salam,
ur bro [Muhammad Ilham]

Rachmawati said...

memang sih...anggapan orang itu tidak menambah atau mengurangi kualitas kita 'at the moment she/he comments on you', tapi anggapan itu jadi 'cermin' tentang apa yang telah diperbuat di masa lalu, bisa jadi 'guru' di masa depan bagi diri dan orang lain. yang terpenting adalah, bagaimana kita menyikapi anggapan-anggapan yang ada :), kalau itu jadi pemacu untuk beramal lebih baik, kenapa tidak? ;)

Evi Kaye said...

Precisely!! You are absolutely right!!