Tuesday, September 12, 2006

RAMADHAN YANG ANEH

Dari beberapa ramadhan yang dilalui, ada satu momen yang sangat berkesan buat saya. Tapi afwan, saya lupa lagi ramadhan tahun berapa *HALAH, KATANYA BERKESAN*

Singkatnya mah pas ramadhan yang 'itu' gejolak emosi saya nggau tau kenapa, biasa...banget. Cenderung kering. Padahal kalo masalah ibadah sih -dan ini wajar- ada peningkatan dibandingkan sebelum ramadhan. Tapi kok perasaan masih gini-gini aja.

Hingga akhirnya 10 hari terakhir

Nyoba2 ikutan itikaf di masjid habiburrahman PT.DI Bandung. Biasalah amatiran, itikafnya juga pulang pergi. Alasannya macem2, baju udah abis lah, ngambil barang ketinggalan lah, etc. Yang jelas awal itikaf dijalani dengan perasaan yang biasa, dan terus...biasa. Duh, gersang amat ya hati ini.

Eh ngga kerasa udah hari terakhir lagi

Biasa, dengan penuh semangat ikutan deh qiyamullail da saya tahu bahwa yang dibaca bakalan juz 30. Padahal biasanya sih memisahkan diri dengan jamaah, alasannya? Biar lebih khusyu cieh... padahal ngaku aja ngga kuat berdiri sama bacaan Quran yang panjang2. Surat demi surat dibaca, hingga akhirnya shalat witir

Sang ustadz membaca Qunut Witir

Pertamanya mah ngga ngga ngerti ni ustad baca doa apaan. Tapi kok jamaah kiri kanan pada nangis tersedu-sedu begindrang. Jadi sedikit bingung deh. Maka, bacaan doa tersebut makin saya perhatikan. Telinga dan pikiran saya buka lebar-lebar. Masih belum mengerti. Hingga akhirnya ada satu doa yang langsung membuat mata ini menghangat, dan air mata mengalir deras, bunyinya

"Ya Allah, terima kasih telah mengkaruniai kami Ramadhan"

Dan esoknya ramadhan telah berlalu...

1 comment:

Donny said...

Sudah akan Ramadhan lagi...:)
Kenapa ya? Setiap menghadapi Ramadhan, ada berjuta harapan dalam hati kita. Ketika Ramadhan, kita lupa dengan harapan-harapan kita. Dan setelah Ramadhan, kita menyesal.

Selalui seperti itu...