Friday, September 01, 2006

SEDEKAH ITU LUAS BUNG !

Ngomong-ngomong tentang sedekah nih...
Ada seorang kerabat dekat yang senantiasa memberi saya inspirasi. Walaupun bukan saudara kandung, namun saya memiliki hubungan yang cukup dekat dengannya. Namanya? Rahasia ah, khawatir yang bersangkutan kerepotan menangani fans yang makin berjubel hehehe…

Kami cukup sering mengobrol berdua, terkadang membicarakan hal-hal yang konyol dan terkadang pula membicarakan hal-hal serius yang penuh inspirasi.

Pernah kami mengobrol dan ada salah satu perkataannya yang membuat saya agak terhenyak Sedekah itu luas loh, ngga mesti dengan harta. Namun perhatian, senyuman, dan doa yang tulus bagi sesama makhluk Allah pun bisa dijadikan ladang sedekah bagi kita. Begitulah katanya.

Cieh ! keren amat, tumben... Pikirku

Pada awalnya saya masih belum paham. Namun seiring berjalannya waktu, setelah melihat beberapa momen sederhana yang menurut saya sangat luarbiasa, barulah saya ngerti. Pernah kami berjalan bersama menuju masjid untuk shalat fardhu, dan selama perjalanan saudaraku ini hampir tidak pernah berhenti tersenyum, menyapa, dan mengucapkan salam terhadap bapak, ibu, kakek, dan nenek tetangga yang ditemuinya. Bahkan, emang-emang penjual mie baso pun tidak luput dari sapaannya.

Oh, ini toh maksudnya sedekah itu luas Kataku dalam hati

Bayangin, emang baso disenyumin tanpa mengharap imbalan cing!

Beda amat sama saya yang sering senyum kalo ada maunya, milih-milih mana yang pantes and mana yang engga. Apalagi suka ada perasaan yang ini aktifis yang ini bukan, yang ini ikhwah yang ini bukan. Beda status, beda penyikapan. Egois banget gitu loh…

Pernah juga sepulang dari masjid setelah shalat shubuh kami berjalan bersama. Dan ternyata ada seekor lintah yang menyeberang jalan beraspal yang notabene akan semakin menguras cairan tubuhnya. Saudaraku ini tanpa banyak berfikir langsung mencari-cari ranting/daun dan mengantarkan sang lintah ke tujuannya. Wuih, kepikiran ya berbuat kayak gitu. Oh ini toh maksudnya sedekah itu luas Lagi-lagi kataku dalam hati.

Saya tiba-tiba terfikir saat dulu lagi jalan ke kampus dan ngeliat ada cacing ajep-ajep di tengah jalan kepanasan. Kasian sih kasian, tapi gitu deh…. *bisa ngebayangin kan apa yang saya perbuat? Kalo ditulisin takut agak ekstrim ah*

Dan ada lagi yang membuat saya merasa sangat bersyukur bisa deket sama saudara kayak gini. Pernah waktu kami berdekatan abis sholat, samar-samar saya yang ngedenger dia berdoa agar Allah nolongin orang palestina, orang yang dililit hutang, orang yang belum menjemput hidayah, orang yang hatinya gelisah, dsb, dll, dkk, etc…

Intinya…

Kok kepikiran yah ngedoain orang lain. Trus masalah-masalah yang disebutin spesifik lagi. Lha saya? Ampir semua doa ditujuin ke diri sendiri, paling top ngedoain orang tua. Ngaku aktivis, tapi ngedoain organisasi dimana saya aktif aja jarang. Busyet deh, harus lebih banyak belajar sama dia nih!

Fiuh...ternyata bener ya sedekah itu luas…

2 comments:

fanni said...

fan pernah dikasih tau ama seseorang yang dirahasiakan namanya. baru-baru ini saat saya sedang ngerasa nggak puguh, tiba-tiba beliau sms saya dan bilang "kita selalu tersandung karena batu yang kecil, bukan batu yang besar...." mungkin kamu pernah denger kalimat ini. tapi saat itu saya jadi lebih lega dan mencoba untuk memperhatikan batu yang kecil2

fath alkaff said...

mau dong dikenalin ama sodaranya ituh.. huehehehehe.. :D