Tuesday, July 18, 2006

AKTIFIS PUN (SERING) JATUH CINTA 1

Ah dia sih orangnya dingin banget sama cewek...

Mungkin sahabat pernah memberi cap seperti itu bagi teman kita yang dikenal sebagai aktifis islam di kelas. Tidak heran, karena biasanya spesies kayak gini -kejam banget istilahnya- karakternya kalem, bicara seperlunya, ramah dan enak diajak ngobrol TAPI...khusus karakter yang terakhir ini hanya bagi sesama gender.

Sekarang cerita pengalaman aja ok! Saya (mungkin) hingga sekarang termasuk seseorang yang diberi merek seperti itu. Kaku sama cewek, jutek lah, dsb. And its ok because i have a strong reason. Karakter seperti ini sebenarnya diawali saat masih bercelana merah dahulu, alias SD.

Kenapa? Karena ngga tau kenapa -mungkin karena cewek perasaannya lebih dominan- setiap saya merasa nyaman berteman dengan seorang cewek eh...dianya malahan minta lebih, alias pacaran...

Sampai-sampai dulu pernah saat study tour ke DUFAN pas kelas 6 SD, saya diseret seorang cewek yang dituakan di kelas kami -biasanya di tiap kelas suka ada yang di-ibu-kan karena kedewasaannya- saya dibawa ke depan wahana rama-shinta.

And guess what?

Udah ada seorang temen deket saya yang nunggu dengan malu (tapi mau) disana. Dan saya pun ditembak, dor! Stress, sedikit marah karena merasa pertemanan yang ternodai (apa coba), dan bingung harus ngapain, karena tuh cewek segera minta jawaban. Dan saya pun melakukan hal paling memalukan -sampai2 sekarang aja masih kebayang- dalam hidup, yaitu nangis sesenggukan disamping tuh cewek. Yes! Sebuah kepengecutan yang luarbiasa, seorang pria menangis karena ditembak seorang cewek. Silakan tertawa sepuasnya

Dan episode kehidupan pun terus berjalan, namun polanya terus berulang. Bila saya dekat dengan seorang cewek -apakah itu dalam kelompok belajar, kepanitiaan, organisasi, dsb- maka selalu aja virus merah jambu datang mendera. Insting ini pun berbicara 'hati-hati bung, pertemanan ini mulai terlalu jauh' Dan ini bukan suudzan/buruk sangka. Karena saya mengalaminya berkali-kali, sering pisan.

Tapi inget, saya ga pake pelet atau apapun yang ada di dunia perdukunan. Bila timbul komentar 'kalo emang cocok kenapa ga jadian aja?' Jawabannya awalnya (fase SD-SMP) adalah
1. karena saya belum merasa perlu untuk pacaran
2. karena saya tidak suka cewek agresif
3. karena saya terlalu takut untuk nembak duluan.

Jadi aja semua kecengan saya pas fase itu disapu bersih -hehehe istilahnya maut- sama orang lain. Pedih...pedih...melihat yang dipuja bergandengan dengan cowok lain.

Tapi alhamdulillah
Pas fase SMA hidayah datang menyapa.
Saya jadi tau kalo konsep pacaran itu sama dengan mendekati zina (lihat Al Isra : 32).

Dan godaan pun datang lagi as usual.

Ada gosip -digosok makin sip!- bahwa salah satu member 'most wanted girls at school' naksir sama saya. Wah, siapa yang ngga dagdigdug dapet kabar kayak gini. Dan ternyata tebak!? Itu bukan gosip, tapi kenyataan karena si cewek menunjukkan perhatian yang sedikit 'spesial' buat saya. Ngga akan disebutin di sini ah, bisi yang baca cemburu hehehe...

Allah masih menyelamatkan saya, namun setahun kemudian 14 februari menghampiri dan ada kiriman mawar merah tanpa nama dari OSIS.

Mulai bimbang, dan ngga tau harus bersikap apa. Ada yang menyarankan kasih pesen aja ke OSIS, biar yang ngirim mawar ini ketemuan sama kamu buat didakwahin. Tapi ah, saya merasa belum bisa untuk menasehati wanita ini dengan tutur kata yang bijak. Khawatir dianya kecewa, menangis, dan (kemungkinan terburuk...atau terbaik hehehe) menyerbu untuk memeluk saya. Serem kan!?

Maka lagi-lagi hal konyol pun dilakukan, tidak saya selidiki siapa yang ngirim karena saya anggap kurang prioritas. Namun, karena saya ingin tetap menghargai perhatian yang pengirim. Saya berniat menanam mawar tersebut di taman samping rumah. Inilah yang konyol, saya ngga mikir kalo tuh mawar ngga ada akarnya. Terang aja besoknya udah peot... Jangan tahan rasa geli di perut anda, luapkan saja!

Gimana pas kuliah? Ngga jauh beda, ada yang minta curhat trus rajin sms-an yang isinya agak mengundang. Ada juga yang sekelompok belajar, ada juga yang sekepanitiaan, dan akhirnya gitu deh. Nah, mudah-mudahan sahabat udah ada sedikit gambaran kenapa karakter 'dingin' terhadap lawan jenis menjadi muncul. Jadi saya (selaku aktivis amatiran) ingin menjaga diri terutama dari hubungan yang berlebihan, apapun namanya.

Apakah aktivis boleh naksir?
Kenapa pacaran disebut mendekati zina?
Kalo penasaran, tunggu sambungannya ok!

8 comments:

Anonymous said...

HUAHAHAHAHAHH....

weee.... Keren!!!
JUJUR KALI PUN...

Oooo...jadi ini adalah salah satu pandangan seorang ikhwan tentang VMJ..
dibahas lagi asal muasalnya...
Lizi baru tau!!!

tapi kok terkesan .... mmm... NARSIS!!
heheheheh

ga denk!!! ampun ah!!!

Tapi emang sih, ga ada asap kalo ga ada api.terkadang kekurangan ikhwan itu, kurang memandang sesuatu dari segi lain (baca:hati).Seringnya untuk cewe yang emang pengetahuannya kurang dalam masalah manajemen hati kurang,kalo dah ngerasa nyaman ama seorang cowo...jangan heran kalo tiba2...(baca:nembak).kalo ga' ,dia bakal nunggu ditembak.So, emang bener juga sih...soal masalah pergaulan emang harus di'jaga'.agar tidak timbul...

fanni said...

tapi kadang-kadang kmu juga sering mengundang dengan mengucapkan hal-hal yang aneh. tapi alhamdulillah selama ini persahabatan fan dengan beberapa ikhwan sampai saat ini mggak ada yang berubah, tergantung kita lagi secara logikanya. tapi selama kmu nggak ngerasa terganggu dengan apa yang ada disekitar kmu dan apa yang kmu rasakan ya...biarin aja...bahasa kerennya let it flow aja... ok....

Anonymous said...

Innalillahi, ternyata kejadian seperti itu juga bisa menimpa siapa saja, klo memang peristiwa itu adalah realita, mungkin itu bisa jadi bahan senyuman dan renungan kita, akuw juga pertama membaca tertawa, tapi akhirnya akuw terdiam, perasaan akuw pernah denger deh kejadian seperti ini, dan ternyata… masya4JJI itu akuw sendiri, memang sheh kejadiannya agak berbeda mengingat perbedaan kultur Bandung dan Banjar, masa puber banjar lebih tua disbanding Bandung. Intinya kejadian seperti itu waktu akuw SMP. Dan akuwpun melakaukan hal yang aneh, yang kujawab hanyalah : mending jangan pacaran, ntar takut putus, klo putus ntar musuhan deh. Dan kata-kata itu yang akuw denger kembali dari mulut akhwat yang dulu akuw ngomong, waduw. Aneh.
Pokoke akang keren deh…

Keep sMiLe n Do The Best!

lily said...

Halo ... masih berprinsip bahwa akhwat yang menyatakan terlebih dahulu perasaan (cinta) nya ke ikhwan sebagai tindakan agresif (yang negatif)? Qt tanya ust. Abuyahya yok! Ada nggak cara yang syar'i sehingga pengungkapan diri seorang akhwat (yang kata teori psikologi, sebagai bentuk yang menyehatkan jiwa- daripada diumpetin! Tinggal bagaimana selanjutnya?) tidak dipandang negatif (memalukan, kan kasyian...) oleh ikhwan? Oke, salam lily.

anugerah perdana said...

Halo juga...
Mbak lily yg galak, kan saya mah cuman bilang suka/ga suka, bukan halal/ga halal

Tapi seiring berjalannya waktu (tulisan ini dibuat taun berapa... gitu) Manusia bisa berubah

Dan pandangan saya pun sudah berubah, walau tidak begitu drastis.

Moga paham :)

lily_sla said...

Halo dik Agah.
Insya Allah saya paham...
Trims, saya banyak ambil-buka link di shoutbox. Sukses!

Mang Yana said...

Kang Agah luar biasa ya...

Narsis? ya... gak pa2 dikit.

Kang Agah di SD mana? Abis sama kalo kelas 6 jalan-jalan ke Dufan

dNoxs said...

masih bingung :D

Blog walking aja deh